27.4 C
Jakarta
Senin, Maret 1, 2021

Dukung Pemulihan Dan Ketahanan UMKM, BI Balikpapan Luncurkan Program UMKM Bangki

Terpopuler

Kejati Riau Tindak 11 Pelanggar PSBB, Mia: Siap Terapkan New Normal

Kejati Riau telah menindak 11 pelangar PSBB di wilayah hukumnya, dengan tuntutan yang disesuaikan dengan kapasitas perbuatan dari para terdakwa sebagai efek jera bagi masyarakat.

Kades Plosokerep Akui Warganya Terpapar Covid-19

Kepala Desa Plosokerep, tidak menyangka warganya yang bekerja di Surabaya sebagai pedagang sayur terpapar virus corona hingga menular ke istrinya yang lebih dulu memiliki riwayat sakit.

Ibu dan Calon Bayi Meninggal Di Rumah Sakit Swasta Daerah Tomohon

Seorang ibu muda bernama Melvin Amelia Suak, warga Desa Wolaang, Tomohon, merenggang nyawa bersama calon bayinya yang masih dalam kandungan. Kejadian itu terjadi di Rumah Sakit GMIM Bethesda, di daerah tersebut.

Sesuai Arahan Jaksa Agung, Kajati Pabar Siap Kawal Bansos Covid-19

Sesuai arahan Jaksa Agung Burhanuddin, Kepala Kejati Papua Barat meminta kepada jajarannya untuk mengawal dana bansos terkait Percepatan Penanganan Covid-19 sesuai dengan Instruksi Presiden Nomor 4 Tahun 2020.

Propublik.id, Kalimantan Timur-Bank Indonesia Balikpapan, Kalimantan Timur, memberikan perhatian khusus kepada sektor riil, khususnya UMKM yang terpukul akibat pandemi coronavirus disease 2019 (Covid-19). Demi mengakselerasi proses pemulihan dan ketahanan sektor UMKM di tengah pandemi ini, Kantor Perwakilan Bank Indonesia (BI) Balikpapan pun mengeluarkan program khusus yang disebut “UMKM Bangkit”.

“Langkah nyata mendorong pemulihan dan menjaga kinerja UMKM di tengah pandemi Covid-19, digagas Kantor Perwakilan Bank Indonesia Balikpapan dengan me-launching program UMKM BANGKIT (Balikpapan Go Kreatif dan Inovatif) pada tanggal 23 April 2020,” terang Deputi Direktur Bank Indonesia Balikpapan Bimo Epyanto dalam keterangan pers, Rabu (24/6/2020).

Bimo menjabarkan, Program UMKM Bangkit dilakukan dengan tujuan meningkatkan kualitas produk dan manajemen melalui pembelajaran secara online (learning from home) dan mendorong penjualan dengan mengintegrasikan virtual market, penguatan branding produk dengan memanfaatkan sosial media, optimalisasi digital payment dan delivery channel secara masif dalam rangka mendorong permintaan masyarakat, meningkatkan kinerja UMKM serta mempersiapkan UMKM di era new normal atau new lifestyle.

Program UMKM Bangkit dijabarkan dalam tiga kegiatan besar, yaitu UMKM Digital Academy, UMKM Connect, dan UMKM Care Centre.

UMKM Digital Academy (UDA), urai Bimo, merupakan program UMKM Bangkit melalui pembelajaran secara online yang diperuntukkan kepada UMKM di Kota Balikpapan dan sekitarnya untuk meningkatkan daya saing usaha, memperluas jejaring yang mendorong akses pasar dan akses permodalan/keuangan UMKM secara lebih luas serta memastikan UMKM siap untuk memasuki era new normal.

“Kegiatan UMKM Digital Academy Volume I dimulai sejak 28 April 2020 hingga 12 Mei 2020 yang berisi 5 topik untuk meningkatkan kapabilitas UMKM. Kegiatan UDA volume I secara sukses menghubungkan UMKM Kota Balikpapan dengan marketplace seperti Shopee. Selain itu UMKM pun mampu memanfaatkan media sosial sebagai media promosi dan instrumen marketing seperti Facebook Business dan Instagram sehingga dapat memperluas pasar dan memperkuat branding produk,” lanjut Bimo.

Adapun jumlah UMKM yang terhubung dengan marketplace Shopee setelah pelatihan tercatat sebanyak 35 UMKM. Selain itu, juga terdapat peningkatan jumlah UMKM yang melakukan upgrade akun Facebook personal menjadi Facebook bisnis untuk pemasaran produknya sebanyak 29 UMKM. Hal ini tentunya membantu langsung penjualan UMKM secara lebih luas.

Kesuksesan UMKM Digital Academy Vol 1 dilanjutkan dengan UMKM Digital Academy Vol 2 dengan lima topik yang difokuskan pada peningkatan kualitas produk dan manajemen untuk menghadapi new normal yang berlangsung mulai 17 Juni s.d 30 Juni 2020 yang diikuti oleh ratusan UMKM di Kota Balikpapan dan sekitarnya.

Sedangkan UMKM Connect, menurut Bimo, merupakan program untuk menghubungkan langsung UMKM dengan masyarakat melalui integrasi virtual market dan online promotion dalam rangka meningkatkan akses pemasaran UMKM dan daya beli masyarakat.

Kegiatan UMKM Connect dilakukan melalui penyelenggaraan bazaar virtual untuk produk kuliner lokal khas UMKM dengan nama “Balikpapan Popline (Pop Up Online Culinary Market)” selama 24 hari dengan memanfaatkan momentum Ramadhan yang dimulai pada 23 April hingga 23 Mei 2020.

Program ini juga melibatkan berbagai komunitas masyarakat di Kota Balikpapan termasuk memberdayakan masyarakat yang mengalami pemutusan hubungan kerja (PHK) akibat covid-19 untuk dipekerjakan menjadi kurir penghubung UMKM dan masyarakat.

Kegiatan berdampak langsung terhadap penjualan UMKM serta mampu memperkuat branding produk UMKM secara luas dengan dukungan publikasi yang masif oleh influencer Kota Balikpapan.

Jumlah UMKM kuliner yang mendaftar pada Balikpapan Popline mencapai 300 UMKM, dimana jumlah UMKM yang dapat difasilitasi untuk mengikuti kegiatan adalah sebanyak 88 UMKM.

Penjualan melalui Balikpapan Popline mencapai Rp54.318.000 dengan jumlah transaksi sebanyak 721 transaksi atau 30 transaksi per hari, dengan pembayaran dilakukan secara non tunai termasuk pemanfaatan QRIS dalam transaksi yang mencapai 41% dari total nominal pembayaran.

Sementara, UMKM Care Centre Balikpapan (UCCB) merupakan suatu wadah sinergi berbagai pihak untuk menfasilitasi UMKM yang terdampak Covid-19. Unsur UCCB terdiri dari organisasi perangkat daerah (OPD) Kota Balikapapan, BI, OJK, Perbankan dan Lembaga Keuangan, Dekranasda, Gojek serta Perguruan Tinggi.

UCCB ini diketuai langsung oleh Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Balikpapan yang ditetapkan berdasarkan Surat Keputusan Wali Kota Balikpapan No.188.45-170/2020 tanggal 20 Mei 2020. UCCB sangat penting peranannya dalam proses pendampingan dan pemberdayaan UMKM terdampak Covid-19 antara lain meliputi (i) Invetarisir UMKM Kota Balikpapan yang terdampak Covid-19; (ii) Fasilitasi UMKM dengan Perbankan dan Lembaga Keuangan; (iii) Advisor UMKM dalam menjaga dan meningkatkan daya saing di era new normal; dan (iv) Mendorong UMKM untuk dapat melakukan transformasi digital terutama untuk perluasan jaringan dan akses pemasaran online.

“Melalui gebrakan UMKM Bangkit ini, Kantor Perwakilan BI Balikpapan meyakini UMKM dapat bertahan melalui transfromasi digital dan mampu bangkit dengan kreativitas dan inovasi di era new normal. Kolaborasi dan sinergi berbagai pihak diharapkan dapat mendorong membaiknya kinerja UMKM agar menjadi salah satu pilar penting menggerakkan mesin perekonomian di Kota Balikpapan,” pungkas Bimo.

Editor: Iman More

Berita Terkait

Berita Terkini

Diciduk Polisi Lagi, Tes Urine Millen Cyrus Positif Benzo

Propublik.id, Jakarta -- Selebgram Millen Cyrus kembali harus berurusan dengan aparat Polda Metro Jaya setelah terciduk saat berada di Kafe Brotherhood, Jakarta Selatan, pada...

650 Pendidik dan Tenaga Pendidik Disuntik Vaksin COVID-19

Propublik.id, Jakarta -- Pemerintah memulai pelaksanaan vaksinasi COVID-19 bagi pendidik dan tenaga pendidik (PTK), yang ditandai dengan pelaksanaan vaksinasi massal bagi 650 orang PTK...